Susahnya Cari Magang Sampai Ditolak 25x

Firmansyah Yanuar
5 min readOct 14, 2020

Magang atau bahasa kerennya internship merupakan hal yang wajib di jurusan gue. Sebenernya ga wajib-wajib banget sih, di kampus gue ada dua pilihan yang pertama KKN (Kuliah Kerja Nyata) sama magang. Cuman karena dari prodi bener-bener nyaranin buat ambil magang bahkan sampe di pilihan KRS nya pun pilihan KKN ilang hahaha. Selain itu denger banyak kakak tingkat yang dapet banyak benefit dari magang, pilihan magang seakan-akan jadi kewajiban bagi mahasiswa jurusan TI (Teknik Informatika) ini.

Newbie cari magang

Tentunya kalo lu mau magang ya cari perusahaan yang mau nerima lu dong. Bagian ini menurut gua adalah bagian yang paling susah. Gua sebenernya apply dari pertengahan Oktober. Awal-awal gua apply lewat Kallibr, disitu gua cuman disuruh isi form dan kirim CV (Curriculum Vitae) lewat websitenya. Di websitenya banyak banget perusahaan Unicorn yang buka lewat situ. CUMAN AMPAS! Entah CV gua yang jelek atau gimana. Diantara 4 perusahaan yang gua apply yang ngerespon cuman satu.

Balasan email internship dari salah satu startup unicorn

Setelah gua direspon yang pertama kalinya gua seneng banget dong, mana perusahaannya bisa dibilang gede, siapa coba yang ga tau “Si E-Commerce Oren”. Isi emailnya kurang lebih gua disuruh tes online pada waktu terlampir. Cuman disitu gua gak bisa karena ada kelas. Gua pun bales emailnya dan bilang gua ga bisa di hari itu. Setelah nego berhari-hari dan ga temu hari yang pas, gua akhirnya kasih jadwal kosong gua.

balasan

Gua buka email jam 10 malem dan dari isi emailnya disuruh ngumpulin jawabannya jam 8.35 malem. Alhasil gua gagal dan ga jadi magang disitu :(

Melamar 26 perusahaan

Setelah ditolak dari “Si Oren” gua coba nanya-nanya ke temen-temen gua. Akhirnya ada yang nawarin tuh magang di perusahaan tempat dia kerja. Gua iyain dong walaupun posisinya sebenernya gua kurang sreg tapi ya gapapa buat pertama kali magang. Disitu pembicaraan diakhiri dengan dia coba follow up ke HR nya.

Beberapa minggu gua stop dulu apply ke perusahaan yang lain karena kepedean udah dapet (walaupun sebenernya belom) dan kebetulan emang lagi sibuk juga. Setelah itu gua follow up ke temen gua dan ternyata perusahaannya lagi closed buat anak magang. Akhirnya gua pun panik tapi belom bisa apply karena ada kesibukan lain.

Ketika minggu awal Desember, gua akhirnya bisa menyempatkan waktu buat apply magang lagi. Awalnya gua pengen ke perusahaan yang ternama atau enggak yang katanya tech-stack nya bagus tapi karena waktu udah mepet akhirnya niatan itu pergi dan yang terpenting gua bisa magang di liburan awal tahun nanti.

Hal yang pertama gua lakuin cari perusahaan yang sekiranya cocok. Gua tanya-tanya sama temen, stalking linkedin orang, dan manfaatin database magang yang dikasih dari himpunan buat cari perusahaan yang sekiranya cocok. Gua list satu-satu, gua rapihin datanya.

Gua apply mulai lewat Kallibr, web perusahaannya, email. Sebenernya gua pengen share gimana cara apply cuman karena gua masih ragu apa yang gua lakuin kemaren itu bener atau salah jadi kalo ada yang mau tau kontak aja hehe

Bagian tersulitnya itu banyak banget perusahaan yang ga respon sama sekali. Ada yang setelah di bales sekali perusahaannya ga bales lagi. Ada yang perusahaannya ngerespon lama banget. Banyak faktor yang buat kejadian ini terjadi. Mungkin dari CV nya masih sampah, cover letter yang ga jelas maksudnya apa, atau emang perusahaannya lagi closed. Macem-macem lah pokoknya harus sabar di masa ini.

Setelah itu ada salah satu perusahaan yang menawarkan tes sekaligus interview. Dikarenakan posisinya di Bandung gua disuruh tes on-site. Pada waktu hari H gua dateng dengan pakaian rapih-rapih tapi gak formal banget. Lalu waktu dateng gua bilang ke resepsionisnya mau tes magang dan gua disambut sama HRD-nya. Gua dibawa ke satu ruangan yang isinya gua doang gua disuruh ngerjain 6 soal yang pastinya ada soal yang diharuskan ngoding di kertas. Alhamdulillah gua ga bisa ngerjain tes itu (haha…) karena gua apply backend sedangkan pengalaman gua ada di frontend. Gua disitu merasa salah ambil tapi ya lanjut aja.

Setelah ngerjain soal dilanjut dengan interview. Datang lah HR bersama 2 orang lain, gua kaget di interview 3 orang sekaligus. Sebelum gua mulai gua deg-degan parah soalnya gua bubuk banget waktu tes dan ini pertama kali gua wawancara.

Mulai lah wawancara dengan awal saling mengenalkan diri. Gua ditanya banyak hal tapi yang lebih ditekankan adalah skill & pengalaman gua bukan apa kelebihan lu, atau gimana cara lu kalo stress. Lu harus bisa ceritain apa yang lu alamin. Lu harus inisiatif buat cerita gak nunggu ditanya dulu. Bilang pengalaman yang menunjang lu untuk diterima. Tentunya lu gak bisa boong karena disetiap lu cerita, lu bakal ditanya balik apa yang elu ceritakan. Contohnya gua bilang pernah belajar clean code, bakal ditanya tuh clean code itu apa dan sebagainya. Akhirnya gua pun di nego untuk mulai kapan dan diakhiri dengan kalimat “Sampai bertemu di tanggal tersebut”.

Dari 26 perusahaan, gua di respon 8 perusahaan, ditawarin tes 3 kali, keterima satu. Gua pun sebenernya bersyukur keterima di satu perusahaan karena gua bisa belajar banyak dari perusahaan tersebut.

Tips & Trick

Gua pengen ngasih sedikit supaya kesalahan gua :

  • Buat cover letter yang bener, mungkin cover letter berbahasa inggris lebih baik
  • Buat CV yang bener, coba minta review CV lu ke orang yang udah ngerti
  • Jangan malu buat follow up perusahaannya lewat email
  • Jangan email diluar jam kerja, ini kesalahan yang paling banyak dilakuin termasuk gua. HR gak selalu bersihin email box nya, jadi kalo emailnya tenggelem ya ga akan kebaca. Jam kerja perusahaan macem-macem. Gua rekomendasiin email sekitar jam 9.00–15.00 atau kalo bisa dibawah jam 12.00 supaya lu bisa bales berkali kali kalo dibales. Lu ga usah tungguin di jam tersebut buat email, lu bisa manfaatin fitur schedule send di Gmail.
  • Teliti ketika mengirim email, jangan sampe lu lupa lampirin CV atau berkas lainnya
  • Bermimpi buat magang di perusahaan besar boleh tapi ada kalanya harus realistis

Sekian cerita gua kali ini. Mungkin terasa aneh gua cerita pake kata ‘gua’ soalnya gua ga suka formal kalo bahasannya ga formal dan gua coba menyesuaikan sama kultur Indonesia keseluruhan bukan cuman Sunda aja. Makasih udah yang mau baca. Semoga bermanfaat. Gua harap ada kripik pedas dari lu, karena kalo lu baca gua merasa dihargai, lu respon gua merasa diapresiasi, lu kritik gua merasa peduli sama gua.

--

--

Firmansyah Yanuar

katanya sih developer, tapi suka greget sama desain dan pengen jualan...